Topi besi Nabi Muhammad saw



Apakah dalam semua peperangan Nabi s.a.w dan para sahabat memakai topi besi dan perisai ?. Dalam peperangan Badar, ada antara tentera Islam yg menggunakan pelepah tamar sebagai senjata dan ada juga yang membawa pedang sumbing dan yang telah patah.

Semasa peperangan Uhud yang menjadi perisai kepada Nabi s.a.w. adalah badan para sahabat Baginda. Bahkan Baginda juga mengalami kecederaan.

Dalam peperangan Mu’tah, tiga orang panglima perang iaitu Zaid bin Harithah, Ja‘far bin Abu Thaalib dan Abdullah bin Rawahah penggantinya syahid. Salah seorang sahabat itu ditombak di dadanya (tiada baju besi)

Persoalannya…adakah kita boleh katakan bahawa Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda sengaja mencampakkan diri dalam kebinasaan (akibat berperang tanpa kelengkapan persenjataan yang sempurna) ?. Jadi, tidak semua perkara kita boleh sabitkan antara satu sama lain.

Membawa contoh perang badar adalah tidak tepat kerena pada ketika itu kaum muslimin dalam keadaan yang sangat daif hingga ingin memiliki sebilah pedang pun tidak mampu.

Yang saya ingin jelaskan disini ialah bukti yang menunujukkan Rasullah saw dan para sahabat mengunakan topi besi dan baju besi ketika berperang dan tanpa menafikan sebagahgian daropada para sahabat tidak mengunakan adalah atas alasan mereka tidak mampu untuk memiliki peralatan tersebut bukan kerena enggan memamakainya.

Dan adalah salah mengatakan Rasullah tidak memakai perisai ketika di uhud malah pada perang Uhud Rasullah memakai 2 baju besi:

Sesungguhnya Rasulullah saw. pada waktu ghazwah Uhud memakai dua baju besi. Sungguh beliau memakai keduanya secara rangkap.” – (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi `Umar, dari Shufyan bin `Uyainah, dari Yazid bin Khushaifah,yang bersumber dari Saib bin Yazid)

topi besi Rasullah

Inilah sunnah Rasullah yang syumul yg meletakan sesuatu perkara pada tempatnya..

saya tidak mengatakan Serban itu bukan sunnah tetapi perlu dingat dalam pengamalan sunnah ia mempunyai tingakatan ada yang wajib, sunnat dan mubah..Kita perlu tahu mana yang awla untuk diamalkan dalam keadaan yg tertentu.

sekadar untuk renungan.

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s