Pisau Tok Mudim – Khatan

Pada zaman dahulu, mereka berendam di dalam sungai atau parit sebelum dikhatankan. Kemudian, anak-anak ini akan duduk di atas bahu bapa atau sesiapa yang berkenaan untuk diarak ke tempat berkhatan.

Di tempat itu, sebatang pokok pisang sudah sedia menunggu. Anak-anak ini akan melangkah batang pisang itu sebanyak tiga kali. Selesai melangkah, barulah anak-anak ini duduk di atas batang pisang tadi untuk disunatkan.

“Memang ada yang cuba lari, tetapi lepas melihat dan merenung wajah tok mudin, ia biasanya menenangkan,” katanya.

“Apabila hendak dikhatankan, tok mudin ambil penyepit khas dan sepit bahagian kulup kemaluan. Selepas itu, tok mudin akan potong bahagian itu dengan pisau. Kemudian, tok mudin letak iodin dan balut kemaluan anak-anak ini dengan kain. Apabila selesai, kapur sirih akan di sapu di bahagian pergelangan kaki untuk mencegah kehadiran tungau, sejenis hama yang menggatalkan,” ujarnya sambil memberitahu mereka juga dikenakan pantang ‘jangan terpijak tahi ayam’.

“Mungkin itu, caranya orang tua-tua mahu mengelak merela lepas di sunat keluar dari rumah dalam tempoh bersunat,” ujarnya sambil memberitahu hanya dengan bacaan doa-doa, tok mudin mampu melakukan tugasannya dengan lancar. Bahkan dia mendakwa tok mudin hanya memicit kaki individu yang hendak disunat seketika untuk menyelesaikan masalah kemaluan yang diistilahkan ‘buta’.

“Tok mudin, seorang yang disegani dan dikenali oleh semua orang. Biasanya, mereka kuat agama dan berani.

JIKA dahulu kanak-kanak sebelum disunatkan berendam, kini mereka hanya disirami air.

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s