Mancis

Orang primitif yang tinggal di dalam gua menggores batu- batu keras untuk menghasilkan bunga api yang dapat membakar daun kering. Api ani juga berguna untuk menghalau binatang- binatang liar daripada menyerang bisdurang. Beribu- ribu tahun kemudian, orang Rom pula mengetuk dua ketul batu bersama- sama dan terhasillah bunga api. Bunga api atu dikenakan pada bilah- bilah kayu yang disapukan dengan sulfur.

Pada zaman Pertengahan, bunga api yang terhasil apabila batu dan besi digeselkan lalu dikenakan pada cebisan- cebisan guni, lumut atau fungus yang telah kering. Bahan- bahan mudah menghasilkan api dipanggil rabuk. Mancis moden mula dibuat apabila fosforus ditemui. Fosforus adalah bahan yang mudah terbakar pada suhu yang rendah.

Dalam tahun 1681, seorang Inggeris bernama Robert Boyle mencelupkan sebilah kayu yang telah dicampurkan sulfur ke dalam suatu campuran sulfur dan fosforus. Namun begitu, ciptaannya tidak praktikal kerana mancis atu terbakar dengan begitu cepat. Selepas atu, penciptaan mancis telah ditingkatkan kualitinya sehingga masa kini.

About Sifuli

Bicara tentang makan minum, tidur baring, dan beranak pinak yang membina adat resam untuk kehidupan rohani, jasmani, jiwa dan raga. Diantara weblog Sifuli yang popular adalah seperti berikut: Dukun Asmara bicara tentang beranak pinak. Hipnotis Sifuli bicara tentang tidur baring. Jalan Akhirat bicara tentang adat resam (agama) Doa Ayat dan Zikir untuk rohani jasmani jiwa dan raga. Jika tak suka sekali pun janganlah tinggalkan komentar yang keterlaluan. Kerana segalanya adalah sekadar ilmu pengetahuan. Wasalam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s